Lebih suka teorinya apa prakteknya?

Kalo kita udah kuliah di FK, apalagi udah taun ke 4 ato lebih, pasti bakal kerasa banget bedanya waktu lagi kuliah sama koas,, banget,,

Kalo kita lagi jaman jaman kuliah, setiap 1 semester itu dihabisin sama banyak pelajaran,, (tapi kurikulum 2006 ga gitu lagi ya??), dan tiap akhir semester kita terima hasil dari tiap mata kuliah itu, setelah UAS,, dari A sampe E,, kalo ga lulus, moles,, ga lulus lagi, ya moles lagi,, Cara bertahan hidup di jaman kuliah tuh bervariasi, mulai dari belajar nyicil dan rajin baca dari text book (haus akan ilmu,,) dan diktat (ideal banget yang ini,,!!), belajar 3-4 hari sebelom ujian, bermodal diktat! (ini juga udah lumayan,,), belajar bener bener SKS dengan harapan adrenalin bekerja maksimal,,🙂 hehe,, ga belajar sama sekali (tapi kayanya ga ada yang ga belajar sama sekali ya,,),,

  kuliah VS koas,, hehehe,,

Dan kalo udah siap mau ujian,, Ada yang langsung bikin formasi, yang ga pernah dateng pagi jadi dateng jam 7 ke Layo, buat ngambil tempat,🙂 langsung penuh seruangan ditempatin ama kertas,, ada juga yang bener bener ga pernah ngambil formasi, dan bergantung penuh sama diri sendiri (keren!!), ada juga yang sebenernya ga perlu ngambil tempat gara gara udah pinter tapi dengan baiknya duduk diantara formasi dan membantu yang laen,, Pengalaman yang seru di jaman kuliah, yang kadang kadang bikin depresi gara gara udah belajar dan tetep ga bisa masuk ke otak gara gara emang ga biasa ngapal atau ga suka ngapal, kadang kadang bikin ngamuk padahal udah pede di UAS tiba tiba ga lulus,, macem macema campur sari yang laen,,

Di antara koas (KKS) sama kuliah, ada KKJ,, di sini kita kuliah-ke RS,, jadi kerasa dua duanya,, di jaman jaman KKJ ini kita bisa di mulai ada di RS dan bisa tetep berbahagia dan seneng seneng, pulang cepet, tapi tetep udah mulai interaksi sama pasien, walaupun baru sekedar anamnesis, pemeriksaaan fisik, IM, buka ampulnya lidokain (bikin malu aja rebutan buka itu,,), pasang infus (kalo hoki dikasih), jait di UGD (lagi lagi, kalo super hoki!), macem-macem kerjaan kecil-kecil yang perlu kita tau,, KKJ tuh ga ada ujiannya, jadi kaya persiapan di KKS ntar, jadi nanya nanya, muter muter, liat liat dengan muka penasaran dan pengen tau, masuk ke mana mana, tapi biar kebanyakan jalan jalan,, kita tetep belajar dan niat belajar kok, menuntut ilmu,, karena kita kan harus haus akan ilmu!!

KKj, belajar dan nampang lagi lagi iseng bawa anak pink

Di jaman per-koas-an, koas senior atau KKS maksudnya, kuliahnya jadi langsung ke pasien, diawasin oleh residen dan konsulennya, ada kerjaan dari pagi, kadang kadang ampe malem, sambil bikin refrat, jurnal, dan siap siap persentasi case,, Di beberapa bagian, agak lebih tenang dari yang laen, tapi ada juga yang bener bener ngabisin stamina ampe ke titik terendah,, Belom diitung juga dimarain keluarga pasien, diocehin perawat, dikomentarin kakak residen,, Mana banyak anak KKJ yang ngider-ngider nanya-nanya, lagi capek juga,, (maap ya kak,,) tapia KKS juga kadang kadang jadi tempat pasiennya bergantung,, mungkin gara gara pertama kali dateng mereka ketemunya sama KKS dulu ya,, wah, jadi KKS berjasa besar!

Cara dapet nilainya juga macem macem, ujiannya lisan, langsung ke pasiennya, dan yang nanya konsulennya langsung,, Setiap bagian punya cara masing masing buat nentuin aturan maen ujian, ada yang harus menuhin requirement dulu,, (dan macem macem tiap bagian,,) dan ada (mungkin) yang langsung ujian setelah 5-10 minggu koas disana, Surviving trick-nya gimana? yang ini juga variatif, dari belajar mati matian pelajaran yang kira kira di-ujian-in (emang sempet belajar ya?), bisa nanya sama yang udah koas disana kalo konsulen ini biasanya nanya tentang apa, kalo kakak residennya berjiwa penolong , bisa diajarin dan ntar dikasi rekomendasi positif sama mereka kalo kitanya rajin,, dan masi banyak lagi cara bertahan hidup yang kita butuh banget belajar dari kakak kakak yang udah dan sedang melalui koas ini,

Banyak susah susahnya,, ada seru serunya,, kenangannya, cape dan stressnya,, dan kesulitan ga ilang kalo kita naik level, kesulitannya berubah,, ada orang yang lebih suka jaman kuliah daripada jaman koas, dan pastinya ada juga yang lebih nyaman di koas daripada di kuliahan,, itu masalah tipe aja,,🙂 Kita sendiri juga boleh milih preference, masalahnya kita juga bakal tetep melalui dua-duanya,, jadi kita berjuang deh!! dan moga moga suka dua-duanya!!

capeknya koas cape tetep foto bayi di IKA dokter banget! kks PDL

6 Balasan ke Lebih suka teorinya apa prakteknya?

  1. Ma mengatakan:

    Ma lebih suka KKJ!! banyak iseng isengnya,, jalan jalannya,, kalo nasibnya baek pembimbingnya baek baek juga,, kalo di kuliah kan Ma ga terlalu rajin,, yaa,, gitu deh,,🙂

  2. Ican 360 mengatakan:

    nikmati masa muda mu adek2, tar kalo uda koas…….rasain aja sndiri deh……

  3. Dian Isti mengatakan:

    Pre klinik, KKJ, KKS… Emang pasti akan dilalui calon dokter… Semuanya berat, pre klinik harus rajin belajar kalo mau dapet nilai bagus tapi cuma lelah fisik… kalo KKS lelah fisik dan kadang-kadang lelah mental.. Tapi disinilah sebenarnya kemampuan kita sebagai dokter dilatih dan diuji… Pokoknya untuk semua KOASS dan CALON KOASS… Semangat… 4JJIbless U….

  4. Rizma Adlia mengatakan:

    sekedar komen iseng iseng,, Ma suka bangeettt KKJ di anestesi,, hehehehehe,,🙂

  5. ybwmt mengatakan:

    Good site!!!

  6. Rizma Adlia mengatakan:

    thanks,,!! seneng,,🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: